Followers

Tuesday, February 22, 2011

~ sedikit perkongsian ~

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani


Alhamdulillah,bersykur kepadaNya kerana masih diberi kesempatan utk terus mengecapi nikmat-nikmatNya di muka bumi ini..terima kasih Ya Allah..


sedikit bahan yang ingin dikongsi bersama;




10 wasiat As-Syahid Imam Hassan Al-Banna


1) Apabila mendengar azan maka bangunlah sembahyang serta merta walaubagaimana keadaan sekalipun.


2) Bacalah Al-Quran,tatapilah buku-buku ilmu,pergilah ke majlis-majlis ilmu,amalkanlah zikrullah dan janganlah membuang masa dalam perkara yang tiada memberi faedah.


3) Berusahalah untuk bertutur dalam bahasa arab kerana bahasa arab yang betul adalah satu-satunya syiar Islam.


4) Janganlah bertengkar dalam apa-apa perkara sekalipun kerana pertengkaran yang kosong tiada memberi apa-apa jua kebaikan.


5) Janganlah banyak ketawa  kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.


6) Janganlah banyak bergurau kerana umat yang sedang berjuang itu tigak mengerti melainkan bersungguh-sungguh dalam setiap perkara.


7) Janganlah bercakap dengan lebih nyaring daripada kadar yang dikehendaki oleh pendengar kerana percakapan yang nyaring itu adalah suati resmi yang sia-sia malah menyakiti hati orang lain.


8) Jauhilah daripada mengumpat peribadi orang,mengecam pertubuhan-pertubuhan, dan janganlah bercakap melainakan apa-apa yang menberi kebaikan.


9) Berkenal-kenalanlah dengan setiap muslimin yang ditemui kerana asas gerakan dakwah kita ialah berkenal-kenalan dan berkasih sayang.


10) Kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada pada kita,oleh itu gunakanlah masa dengan sebaik-baiknya dan ringkaskanlah pelaksanaannya.






 emm..dah xde wat pape kat ruamh ni..barulah rasa nak tgk-tgk sket kat rak buku..kitab-kitab abah bersusun  dan berhabuk tak de orang nak baca...ada beberapa buah buku yang menarik di pandangan mata..baru baca 2 3 muka surat,barulah ku sedari betapa diri ini masih jahil dalam ilmu agama...










gunalah masa lapang yang ada dengan sebaik-baiknya..jika hendak diceritakan betapa bernilainya nikmat masa lapang ini sehingga disebut dalam satu hadis Nabi saw..2 nikmat yang manusia sering lalai dan alpa;nikmat masa lapang dan nikmat sihat...sama-samalah kita muhasabah diri masing-masing..





Saturday, February 19, 2011

pagi ini~

Assalamualaikum wbt..


Alhamdulillah,bgn pagi-pagi dapat menghirup udara yg segar tanpa perlu membayar satu sen pun..huhu..Alhamdulillah...terima kasih Ya Allah...


pagi td,macam biasa..bangun dan terus buat pape yang patut..masuk dapur dan tolong ummi sket. Setiap hari,bangun pagi dengan fikiran yang penuh dgn perkara yang perlu di buat..hari ini pun sama,xtau la apa yang xkena pg ni,ummi mntk tolong buat acar,tp pergi ambil air cuka tu dan buat air sirap untuk izzah...hampir-hampir je izzah nk minum air tu...tak pasal-pasal kena berceramah panjang dgn ummi di awl pagi=) tulah..len kali,fikiran tu fokus..orang cakap,dengar..jgn duk fikir benda lain...huhu~


seperti biasa jgk..mcm hari-hari sebelumnya dan tahun-tahun sebelumnya,waktu-waktu mcm ni semua org pergi sekolah..tp yang bezanya skg ni tak sunyi sgt sbb ada orang yg meneman..acik n abgtam duk kt umah...nasib baiklah ada jugak yg menemannya sebab besenya hanya laptop dan katil je peneman yang setia...emm,cuma yang len sket skg ni..setiap hari lebuh kurang pukul 8 pg dan 2 petang kena pergi rumah ayah dan ajak ayah makan..begitulah rutinku sepanjang balik kali ni.....(^_^)


utk balik nnt,semua da setel..insyallah..tp...satu mslh tiba-tiba menjelma..kunci rumah xde.emm,satu hal pulak nak dapatkan kunci rumah ni.pape pun,mntk Allah permudahkan supaya boleh balik n masuk rumah n masuk bilik dengan selamat...kan dayah??huhu...









izzah demam semalam...senyap je dia baring atas katil..sepatah perkataan pun tak keluar dari mulut dia...bila petang menjelma,demam pun dah kebah...dan dah boleh tolong menolong lg tu=)



video


kali ni jgk satu ketakbiasaan terjadi..huhu..biasanya klu nk kn beefsteak slalunya makan kt McGyver je..tp disebabkan gemar yang amat pada masakan tersebut,terpaksalah belajar membuatnya...





McGyver punyer...




Darul Mubarak punyer~


Alhamdulillah..bila dihitung-hitung kembali,banyak sgt2 nikmat Allah yang dapat kita kecapi...tp seperti yang telah termaktub di dalam Al-Quran....sgt sedikt dari kalangan kita yang bersyukur...bila terkenangkan saudara-saudara di Palestin,memang teramat jauh bezanya dengan situasi kita sekarang.Teringat ketika berada di Mesir dalam keadaan Perintah berkurung dan rusuhan di sana-sini,keadaan ni pun sudah cukup untuk menyesakkan dada apatah lagi keadaan di Palestin di mana setiap hari bom-bom dilepaskan...sama-sama lah kita berdoa utk kesejahteraan saudara-saudara kita...insyallah.








Friday, February 18, 2011

sedikit cerita~

Assalamualaikum wbt..


Alhamdulillah,sama-sama kita memanjatkan rasa kesyukuran kepada Allah di atas segala nikmat yg dikurniakanNya..Alhamdulillah=)


insyAllah,lagi beberapa hari akn pulang semula utk sambung study yg tertangguh..huhu..sebenarnya perasaan yg masa blik kali ni lain skali dgn blik akhir thn,sbb blik ni bnyk benda nk kena fikir..lg2 pasal study..klu balik akhir tahun,study da abes..fikiran pun tenang je=).Tp sebenarnye sekarang pun tak berapa pasti samada keadaan da selamat ke belum.Hopefully semuanya selamat sebab kelas start 26 Feb ni.So,nak xnak memang kena blik jugak..


semalam,ada terdengar radio..n ada something yang nk dikongsi dgn semua..


bagi setiap orang islam wajib menjaga 5 perkara;
1- agama
2- nyawa
3- akal
4- maruah dan keturunan
5- harta benda


dalam apa-apa keadaan pun kita sebagai seorang muslim wajib menjaga agama kita.Sekarang pun kita boleh tgk sudah ramai org yg menhina agama kita samada secara terang-terangan atau pun secara halus. kita semua tau,yang membezakan kita dgn makhluk lain ialah akal..sebab tulah,kita kena jaga anugerah yg tak ternilai ni.Semua ni nmpak perkaitannya. contohnya,Islam mengaharamkan kita minum arak dan melakukan penzinaan sebab nk suruh kita menjaga akal,maruah dan keturunan kita...


petang td buat aktiviti family bersama-sama..mericih tebu..xtaw la bhs standard panggil apa.tp loghat terengganu,tulah bunyinya...berpuluh btg tebu habis diricih...lenguh la jgk kepala bahu ni,tp suka...huhu=) habis semua keje,sempat lagi main ngn adik-adik,sepupu sepapat...




video






gelagat adik-adik...memang best la ad adik ramai-ramai ni..huhu



Monday, February 14, 2011

~ calon pilihan abah ( akhir )


Aku termenung seorang diri di bilikku, sambil memandang ke luar tingkap. Matahari hebat memancarkan surianya di kala musim panas begini. Bumi Ireland ini akan aku tinggalkan dalam masa seminggu sahaja lagi. Pelbagai kenangan suka duka telah kulalui di sini. Sesungguhnya lima tahun bukanlah satu masa yang singkat untuk aku mengumpul segala memori itu..

Aku beralih ke cermin panjang yang kuletakkan di tepi pintu. Aku seorang yang menjaga penampilan diri. Wajahku kutatap lama di cermin itu. Aku bersyukur dengan kurniaan Allah yang memberikan aku wajah yang cantik. Kulitku hitam manis, tidak begitu cerah, tidak begitu gelap, persis kulit ibuku. Mataku juga bulat mewarisi ibuku. Selebihnya kuwarisi dari abahku. Hidungku kecil dan molek terletak. Wajahku bujur, saling tak tumpah wajah abah. Senyumanku dihiasi lesung pipit di pipi sebelah kananku.

Namun kecantikan itu kini kurasakan hambar. Aku tidak punya abah lagi. Aku kehilangan kasih sayangnya. Aku juga tidak sihat seperti sebelum-sebelum ini. Impianku bagai terbantut seketika menunggu masa untuk aku membinanya semula. Aku menarik nafas panjang sambil memejamkan mataku. Inilah dugaan hidup. Begini rupanya merasa duri-duri kehidupan ini. Aku akui kehidupanku selama ini dipenuhi dengan kegembiraan dan kejayaan yang mengelilingiku. Kesusahan yang aku rasakan Cuma ketika aku berusaha untuk mendapat keputusan terbaik dalam peperiksaanku. Aku punya bakat-bakat tersendiri yang menyababkan aku menjadi tumpuan ketika di sekolah dahulu.

Namun kini, sudah tiba masanya diriku diuji. Aku harus menerima segalanya dengan jiwa yang kental. Aku percaya Allah tidak akan membebani hamba-hambaNya melainkan yang mampu dihadapi mereka. Aku juga hamba Allah yang lemah. Namun ujian-ujian ini pasti dalam kemampuanku untuk menghadapinya. Aku pasti.

Aku mengisi sehari dua ini dengan berjalan-jalan di sekitar daerah Cork. Izzah menemaniku sebaik sahaja dia selesai dengan kerja sambilannya di asrama Castle White itu. Kalaulah Hisham ada, dialah yang akan menjadi pemandu kami berjalan-jalan ke pantai Dingle dengan keretanya. Sesungguhnya, aku amat merindui Hisham. Aku sendiri keliru dengan sikap Hisham meninggalkan aku tanpa sebarang kata. Mungkinkah dia kecewa kerana aku tidak memakai cincin pemberiannya? Tapi, aku sudah menunjukkan riak-riak yang aku juga menyukainya. Takkan Hisham tak dapat melihatnya? Aku sudah berkawan dengannya selama 5 tahun. Mustahil dia tidak dapat membezakan senyuman yang aku berikan padanya.

Sudah hampir seminggu. Hisham masih tidak muncul. Aku mula menangis semula. Izzah nampak risau melihatku. Aku rindukan Hisham. Kenapa satu berita pun tidak dihantarnya padaku. Sudahlah pergi tanpa memberitahuku. Kenapa dengan Hisham?? Adakah aku melakukan apa-apa kesilapan ketika bercakap dengan mama dan papanya?

Dua hari sebelum kepulangan kami, Izzah mula bersuara tentang Hisham.

“Kak..Izzah risau tengok akak..Janganlah sedih sangat kak..Akak..akak lupakan aje la Hisham tu..Lupakan aje..Izzah rasa Azmi tu baik lah akak..Hisham tu…”

“Kenapa dengan Hisham?”

“Tak ada laa…macam tak ambil berat langsung tentang akak je..Lupakan aje lah dia kak..” Aku terdiam. Ada betulnya kata-kata Izzah itu. Tapi..bukan mudah untuk aku lupakan perasaan yang sudah bertapak sejak 5 tahun lalu ini. Bukan sesuatu yang mudah bagiku.

Esoknya, Izzah bersuara lagi..

“Kak..lupakan aje Hisham tu..” Aku mula mengesyaki sesuatu.

“Izzah ada tau apa-apa ke tentang Hisham? Janganlah berahsia dengan akak..Cakap aje lah Zah..Kenapa? Hisham dah tawar hati dengan akak? Hisham sengaja lari dari akak?”

Izzah diam.

“Ish akak ni..Ni Cuma pandangan Izzah je..Izzah rasa Hisham tu pentingkan diri la akak..Akak accident, dia buleh lagi pegi holiday..Izzah rasa macam tak suka kalau akak ngan Hisham tu. Dulu mungkin dia nampak beria sukakan akak..Tapi sekarang?? Di mana dia kak?? Akak tak terasa apa-apa ke?” ujar Izzah dengan panjang lebar.

Aku mengetap bibir menahan sedih. Entah kenapa Hisham buat aku begini. Aku mengeluh panjang. Izzah memandang sahaja mukaku. Lama kami sama-sama diam.

“Izzah..Akak sebenarnya terasa sangat dengan apa yang Hisham buat ni..Dia pergi mana pun tak cakap dengan akak..Sampai hati dia..Tawar hati akak jadinya Zah..” Aku memecahkan kesepian dengan tangisan.

“Kak..akak balik lah pada Azmi..”pujuk Izzah. Aku menggeleng-gelengkan kepala laju.

“Izzah, akak dah tolak dia mentah-mentah Izzah..Semuanya kerana cinta akak pada Hisham..Bukan mudah akak nak lupakan Hisham..”

Izzah memelukku sambil menepuk-nepuk belakangku. Di bahu Izzah itulah aku selalu mencurahkan air mataku. Dialah insan yang paling memahami diriku. Alangkah rumit dan sukarnya kehidupanku kini.

Sehabis mana pun Izzah cuba menyembunyikan sebarang rahsia daripadaku, paling lama pun seminggu sahaja dia mampu bertahan untuk mendiamkan diri daripada memberitahuku. Hari ini, Izzah menceritakan segala-gala rahsia yang diketahui daripada Hanif tentang Hisham padaku.

“Kak, Izzah tak mampu berahsia lagi kak..Izzah harap akak sabar lah ye..” Mulutku ternganga menunggu-nunggu kata-kata Izzah seterusnya dengan penuh debaran. Rahsia??

“Kak..Akak lupakanlah Hisham..Izzah tak percaya Hisham boleh jadi suami yang baik untuk akak..” Aku diam dan memandang Izzah tak berkelip. Izzah meneruskan kata-kata yang ingin disampaikannya.

Izzah telah mendesak Hanif menceritakan segala-galanya. Bukan mudah untuk Hanif bersuara, kata Izzah. Berpuluh kali Izzah mendesak, barulah Hanif membuka cerita. Tapi dia meminta agar jangan diberitahu pada aku.

Kata Izzah, sebaik sahaja Hisham memperkenalkan aku pada mama dan papanya, papa Hisham terus sahaja menyiasat tentang diriku. Keluarga Hisham tidak begitu bersetuju dengan pilihan Hisham. Aku tersentak. Apa salahnya dengan diriku? Apa yang tak kena?

Izzah berat berkata-kata. Kata Izzah, papa dan mama Hisham mahu orang berada juga. Mereka sudah pun mengatur jodoh Hisham dengan anak kenalan mereka. Sesuatu yang tak dapat aku nafikan. Memang keluargaku kurang berharta. Apatah lagi jika hendak dibandingkan dengan keluarga Hisham yang kaya-raya itu. Aku tunduk mendengar kata-kata Izzah. Air mataku mengalir perlahan. Tidakkah aku sedar selama ini perasaanku bermain dengan api yang hanya akan membakar diri sendiri bila sudah marak?

Papa Hisham kenal Kak Ngah ku. Mereka bertentangan pendapat politik. Aku tidak masuk campur urusan politik Kak Ngah. Aku hanya menggeleng-geleng kepalaku perlahan dengan bibir yang diketap. Ditambah lagi, kata Izzah, keluargaku banyak penyakit keturunan. Ibuku ada ketumbuhan. Aku juga ada ketumbuhan.. Aku mengerutkan dahiku. Dari mana pula mereka mendapat semua ini??? Apa jenis orang yang sanggup nak menyiasat sehingga begitu sekali???

“Hisham? Bagaimana dengan Hisham?” Nadaku bertanya dengan marah. Sudah tidak ada air mata mengalir lagi. Terasa perasaan marah menyelubungi hatiku. Keluargaku dikata begitu begini mentah-mentah oleh Uncle Rahman dan Auntie Zaleha.

“Emm..Hisham..Hisham..Dia ikut aje kata-kata papa dan mamanya..Sebab itulah papa dan mamanya bawa dia bercuti. Mereka mahu Hisham lupakan semua ni..” Jelas Izzah lagi.

Aku menelan air liur dengan begitu payah mendengar kata-kata Izzah yang panjang lebar menjelaskan butir-butir laporan kehilangan Hisham yang telah menjadi punca air mataku sejak seminggu lalu. Payahnya aku menerima hakikat ini. Hampir sama payahnya untuk aku menerima kehilangan abah dahulu. Aku kehilangan Hisham pula.

“Izzah, thanks sebab bagitau akak semua ni..Izzah, boleh tinggalkan akak sendiri kejap..?” soalku pada Izzah. Izzah mengangguk perlahan sambil bangun meninggalkan aku keseorangan di bilik yang kosong itu.

Aku menyapu wajahku dengan kedua-dua telapak tanganku. Aku agak kurang bersedia menghadapi semua ini. Hisham itu harapanku, harapanku sejak bertahun lamanya. Sukar untuk aku percaya semua kata-kata Izzah tadi selagi tidak kudengar dari mulut Hisham sendiri. Setelah beberapa minit berfikir, aku segera bangun dan turun ke ruang tamu di bawah dan mencapai telefon. Nombor telefon bimbit Hisham aku dail dengan pantas. Mungkin dia sudah pulang dari bercuti. Aku tidak sabar mendengar penjelasan Hisham.

“Hello,assalamualaikum, Hisham..” Salamku tidak berbalas. Aku tahu ada orang yang mengangkat telefonnya.

“Waalaikumussalam..ana..” Akhirnya Hisham membalas. Kami sama-sama terdiam sebentar.

“Ana, kau apa khabar? Sihat?” Ujar Hisham perlahan, memecahkan suasana itu.

“Emm…Sham,kau pergi tak bagitau aku,sham..” kataku dengan nada yang agak sebak.

“Mama dan papa aku ajak aku holiday, so..masa tu kau still kat hospital..emm..” Aku seperti ingin menangis di situ mendengar kata-kata Hisham.

“Sham, kenapa tak beritahu aku..” Belum sempat aku menghabiskan ayatku, Hisham cepat memotong.

“Ana, sorry, aku ada hal kejap ni, kena keluar…”

“Sham, kenapa kau macam ni Sham??”

“Ana, aku bizi sikit ni..Aku letak dulu ok..Oh ya, by the way, congratulation for your engagement.” Aku tergamam.

“Hisham, please tunggu..Sham..please..” kataku agak kuat. Hisham Cuma diam sahaja. Hanya nafasnya sahaja yang kedengaran. Air mataku sudah mula mengalir lagi.

“Sham, itu pilihan keluarga aku. Bukan kehendak aku. Sham..Sham, aku sukakan kau..Sejak kita mula-mula jumpa lagi..Azmi tu pilihan keluarga aku, Sham..” Tangisanku tak dapat dibendung lagi. Aku seolah-olah terdesak. Hisham diam sahaja.


“Hisham, cepat sikit! Papa dah tunggu tu!” sayup-sayup suara mama Hisham kedengaran di telefon.

“OK mama, coming!” Hisham membalas. Aku Cuma mendengar sahaja.

“Ana, aku ada kerja ni..” Kata Hisham pantas. Aku sendiri tidak faham nada suaranya. Marahkah dia? Kecewakah dia? Bencikah dia pada aku?


“Sham..” Belum sempat aku menghabiskan ayatku, Hisham sudah pun meletakkan telefonnya. Aku jadi kelu untuk berkata apa-apa. Terketar-ketar bibirku menahan kesedihan. Dia bukan milikku lagi. Begitu cepat Hisham berubah.

Aku sudah tidak mengira baik buruk atau kesopanan diriku lagi. Aku segera mendail nombor telefon Hisham sekali lagi.

“Sham..kau dah tak sukakan aku Sham? Sebab mama dan papa kau tak sukakan aku?” Hisham tidak menjawab. Aku tahu dia masih mendengar.

“Sebab aku tak layak untuk kau? Kau dah takde apa-apa perasaan pada aku lagi?” soalku lagi. Aku inginkan kepastian. Aku letih bermain dengan emosi sendiri.

Hisham tidak menjawab. Dia terus meletakkan telefonnya. Aku terkedu. Aku keliru dengan perasaan Hisham. Perasaan cinta yang aku bina padanya seolah-olah sudah hampir roboh. Mungkin benar apa yang dikatakan Izzah dan Hanif. Hisham menurut kata mama dan papanya. Dia anak yang baik. Anak yang taat. Bukan seperti aku. Aku ini anak derhaka yang sanggup melawan abahku demi untuk seorang lelaki yang aku sendiri tidak tahu sejauh mana kasihnya padaku. Mungkin aku yang bodoh.

Aku terlalu lemah untuk berfikir tentang realiti hidupku kini. Izzah memapah aku ke bilik. Berjam-jam Izzah menasihatkan aku supaya menguatkan hati dan semangatku. Memang itu yang aku perlukan. Aku perlukan kata-kata semangat itu. Sesungguhnya bukan mudah untuk aku melupakan Hisham

Hisham,aku merindui dirimu. Air mataku menitis lagi!

Hari ini, aku dan Izzah pulang bersama. Ramai juga yang menghantar aku di airport. Itu kali terakhir aku menjadi warga bumi Cork yang menyimpan seribu satu kenangan itu. Aku menoleh buat kali terakhir memandang bumi kedua yang kucintai selepas Malaysia itu sebelum aku masuk ke perut kapal terbang. Aku menghirup sepuasnya udara Ireland. Selepas ini aku mungkin takkan kembali lagi ke sini..

Mataku masih berbekas lagi hasil tangisanku selama 2 hari yang lepas. Malu juga dilihat orang. Tapi apakan daya, itulah perasaanku yang terpancar jelas di wajahku. Aku akan cuba melupakan semuanya. Kenyataan yang terlalu sakit untuk kuterima. Tapi itulah hakikatnya. Setiap yang berlaku itu ada hikmahnya. Mengenang aku ini hanyalah hambaNya yang hina, sesungguhnya tidak layak untuk aku mempersoalkan takdir ketentuanNya. Dia lebih tahu. Aku percaya sepenuh hatiku bahawa dia lebih tahu segala-galanya.

Sepanjang di dalam kapal terbang, aku bersembang panjang dengan Izzah. Semuanya cerita-cerita gembira sahaja yang kami cakapkan. Kami berpisah di KLIA. Ibu bapanya akan menjemput dia di situ. Aku memeluk Izzah erat-erat sebelum berpisah. Bagiku dialah sahabat paling sejati pernah aku miliki.

Aku meneruskan penerbanganku ke Alor Setar. Aku tidak memberitahu emak tentang kepulanganku. Sampai sahaja di Alor Setar, aku mengambil teksi dan terus pulang ke rumah. Fikiranku kini kosong. Aku Cuma memikirkan tentang pembedahan otakku yang akan aku uruskan nanti.

Setibanya di rumah, aku nampak emak sedang menyapu di luar. Emak sungguh terkejut melihatku. Terus dia memelukku dan mencium pipiku.

"Kenapa tak cakap dengan mak nak balik? Kalau tidak boleh mak dan Azmi jemput ana" kata emak lembut. Azmi?? Sudah lah tu Mak!Ana dah putus dengan Azmi..kata hatiku.

"saja nak kejutkan mak.." kataku sambil tersenyum. Emak terus sahaja mengheret aku masuk ke rumah dan bercerita panjang-lebar denganku. Betapa dia merindui aku.. Aku tunjukkan pada emak gambar-gambar konvokesyenku. Emak memeluk aku sebaik sahaja dia melihat aku memakai baju merah jambu itu.

"Ana..kita cepatkan aje ye sayang.."ujar emak lembut.

"Cepatkan apa ni mak?" soalku dengan penuh debaran.

"Perkahwinan Ana laa..Janganlah berdalih-dalih lagi..Mak ada jumpa Azmi minggu lepas." Emak diam seolah-olah menunggu aku bertanya tentang Azmi. Aku diam sahaja..

"Ana..Ana bergaduh dengan Azmi ke? Dia diam saja bila mak sebut nama Ana..Kenapa ana..bagitau lah pada mak.."pinta emak sepenuh hati.

"Erm..tak ada apa-apa mak..Alahh..biasalah..Ana kan duduk jauh dekat sebulan jugak tak balik ni kan..Mestilah macam tu sikit.."kataku. Apa maksud kata-kata aku itu aku sendiri pun tidak memahaminya. Aku tergelak sendiri di dalam hati memikirkan kata-kata aku pada emak itu.

"Mak tengok Ana ni macam susah hati je..Ana ada masalah apa-apa ke.." soal emak sambil membelai-belai rambutku. Aku tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepalaku.

Biarlah aku sendiri dan menyendiri..Biarlah aku fikirkan masa depanku dan emak sahaja. Aku tak mahu lagi menghiris hati sendiri..Cukuplah dengan apa yang apa yang sudah berlaku.

Malam-malam yang berlalu setelah aku kehilangan Hisham sememangnya begitu sukar bagiku. Sebelum tidur adalah masa terbaik yang selalu aku gunakan untuk memikirkan masa depanku, apa yang akan aku lakukan esok dan seterusnya. Ketiadaan Hisham dalam masa depanku adalah sesuatu yang di luar kemampuan diriku untuk membayangkannya. Kalau dulu, abah memaksa, aku masih mampu memberontak dan menolak. Tapi kini, empunya diri yang menjadi impianku sudah menolak. Apalah yang mampu aku lakukan. Ketumbuhan otakku adalah ujian dariNya. Pemergian abah adalah ujian dariNya. Andaikata umurku masih panjang, esok pasti akan menjelma jua. Hidup perlu aku teruskan. Tak ada gunanya aku merungut dan menangis. Aku lelap setiap malam berbekalkan kekuatan semangat dan keyakinanku pada Ilahi.

Malam sudah larut. Yang kedengaran Cuma suara cengkerik dan unggas-unggas di luar. Bunyi kipas berpusing menemaniku malam itu. Aku baru sahaja selesai menunaikan solat istikharah, memohon petunjuk Ilahi. Gambar masjid Nabawi di sejadahku itu kupandang lama. Malam ini aku bertekad untuk berusaha mengubah hidupku. Derita yang aku hadapi perlu aku lalui dengan kegigihan. Tidak ada gunanya lagi bayangan-bayangan wajah Hisham dalam hidupku. Dia terlalu jauh. Terlalu jauh untuk aku gapai. Aku harus belajar membuang Hisham daripada hidupku.

Telekung aku lipat perlahan. Aku mengusap rambutku perlahan. Aku Cuma ada diri sendiri untuk membela nasibku. Selama ini, pergantunganku pada abah. Abah lah yang menguruskan diriku. Dialah yang menggembirakan aku. Seri hidupku sudah mula hilang sejak peristiwa tahun lepas. Aku perlu mengembalikan keceriaan yang sudah lenyap dari hatiku. Kalau lah abah masih ada, dialah yang akan berusaha mencarikan doctor terbaik untukku. Kalau lah abah masih ada, dialah yang akan memujukku atas kesedihanku. Aku menarik nafas panjang dan kuhembus perlahan. Aku perlu berdiri sendiri sekarang. Tidak perlu bergantung kepada orang lain. Aku perlu kuatkan semangatku. Semangat dan kegigihan untuk melawan kekangan emosi ku ini. Aku tertidur di atas sejadah yang masih belum kulipat.



"Assalamualaikum Ana." Suara di telefon itu kukenali. Azmi menelefonku pagi itu setelah hampir seminggu aku di rumah.

"Waalaikumussalam !Emm.."

"Ana..Mi bercakap ni. Boleh Ana datang klinik Mi tengah hari ni? Klinik Darul Syifa’. Ana tau kan? Mi tunggu pukul 12.30 nanti ok?" Nada Azmi tegas. Aku tidak berani membantah.

"Insya-Allah.."

Aku segera bersiap. Aku lihat wajahku yang sedikit pucat itu. Aku sapukan pelembab dan pelapik bedak. Sedikit blusher dan lipstik nipis berwarna merah lembut turut aku sapukan. Malu pula ingin berjumpa Azmi dengan wajah yang begitu.

Tepat jam 12.30 tengah hari, aku tiba di klinik Azmi. Puas juga aku meronda mencari Klinik Darul Syifa’ ini. Klinik itu kemas dan bersih. Tulisan-tulisan ayat-ayat Al-Quran yang indah-indah dibingkaikan dan digantung di dinding. Ramai juga orang di luar menunggu.

"Assalamualaikum..Ini Cik Nurul Hanaa ye?"Tanya penyambut tetamu di depan. Aku menjawab salam dan mengangguk-angguk sambil tersenyum.

"Cik pergi ke bilik nombor 2 di hujung sana, Dr Azmi sedang menunggu."

Aku berlalu setelah mengucapkan terima kasih. Berdebar-debar sungguh rasanya. Entah apa yang akan dikatakan Azmi. Pasti dia marah dengan kata-kataku dalam suratku meminta tali pertunangan kami diputuskan. Aku mengetuk pintu perlahan. Setelah mendengar suara Azmi menyuruh masuk, perlahan-lahan aku menguak pintu yang tidak bertutup rapat itu. Aku terus saja menutup pintu dan memandang Azmi yang masih leka menulis sesuatu.

"Emm!" aku kehilangan kata.

"Duduklah Ana.."kata Azmi perlahan. Aku patuh sahaja. Kulihat Azmi masih lagi khusyuk menulis.

"Ana apa khabar? Macam mana grad? Seronok tak?" soal Azmi setelah menghabiskan kerjanya.

"Emm..ana sihat alhamdulillah..Grad pun seronok.."terketar kurasakan suaraku. Aku tidak berani melihat wajah Azmi.

"Ana!Mi minta ana ke sini..bukan untuk berbincang hal kita. Tapi, hal ana.." Aku sedikit terkejut. Hal aku? Aku mengerutkan dahi memandang meja. Hal apa pula?


"Ana..Mi risau kesihatan Ana..Mi tahu tentang masalah kesihatan Ana. Mi dah uruskan pembedahan untuk Ana di KL. Laporan kesihatan ana pun Mi dah dapat dari Cork University Hospital. Mi harap Ana setuju dengan cadangan Mi ni.." Kata-kata Azmi yang panjang lebar itu memeranjatkan aku. Siapa?? Siapa pula yang memberitahu Azmi??

"Izzah menelefon Azmi beberapa hari selepas ana kemalangan. Dia dah ceritakan semuanya pada Mi.."

"Semua? Hisham? Tentang Hisham pun?"soalku laju sambil memandang wajah Azmi.

"Hisham??" Azmi mengerutkan dahinya. "Siapa Hisham tu? Ohh..patutlah!Ana..tak sudi terima Mi..Rupanya hati ana dah berpunya.." Kata Azmi perlahan. Dia memandang tepat ke wajahku. Aku jadi serba-salah. Darahku juga menyirap mendengar kata-kata Azmi. Benci pula aku mendengar nama Hisham itu.

"Hisham tu kawan biasa saja. Tak lebih dari itu." Kataku tegas.

"Habis tu kenapa ana sebut nama dia tadi??" soal Azmi memerangkapku. Aku terdiam Mataku tepat memandang Azmi tidak berkelip.

"Ana tak pernah ada apa-apa dengan dia."

"Tapi kenapa Ana sebut nama dia tadi?" Azmi mengulang soalannya. Hatiku menjadi geram mendengarnya.

"Biarlah ana! Ikut suka saya lah!" Aku mula meninggikan suara.

"Mana boleh ikut suka. Awak tunang saya"

"Saya dah minta diputuskan"

"Saya tak pernah setuju untuk putus" Azmi membalas. Selesai sahaja Azmi berkata begitu, azan zohor berkumandang dari masjid. Kami sama-sama terdiam. Aku mengalihkan pandangan ku ke almari buku yang tersusun di tepi dinding. Selesai sahaja azan, Azmi bingkas bangun. Aku memerhati dengan serba tak kena.

"Saya nak ke masjid bersolat sekejap. Awak pergilah solat di bilik sembahyang di atas. Lepas tu turun balik ke sini" arah Azmi. Aku menurut sahaja dia dari belakang. Aku naik ke tingkat atas mencari bilik sembahyang. Aku mengambil air sembahyang di bilik air bersebelahannya dan terus masuk bersembahyang. Ada seorang wanita sedang turut sama bersembahyang di situ. Aku menepuk belakangnya untuk berimam. Selesai memberi salam dan membaca doa, wanita itu masih lagi di situ.

"Ini Cik Nurul Hanaa tunang Dr Azmi ye?" soalnya sambil tersenyum. Aku bersalam sambil membalas senyumannya. Aku dikenali rupanya di sini.

"Kakak ni siapa nama?" soalku lembut.

"Kakak jururawat di sini. Panggil aje Kak Tiah..emm..patutlah Dr Azmi sanggup tunggu..comel tunang dia ni rupanya!" usik Kak Tiah. Aku Cuma tersenyum malu. Setelah Kak Tiah beredar, aku pun segera bersiap dan turun ke bawah semula. Aku bimbang kalau terlambat nanti, marah pula Azmi. Sudahlah tadi aku sudah pandai meninggi suara. Dia pula sudah bercakap penuh ketegasan denganku.

Aku masuk ke bilik tadi. Aku perhatikan bilik itu tersusun rapi. Azmi ini pengemas orangnya. Aku memerhatikan rak buku yang penuh dengan buku-buku perubatan dan buku-buku bertulisan arab. Aku beralih ke rak yang rendah dan lebar di belakang meja Azmi. Peralatan perubatan tersusun di rak itu. Aku memandang meja Azmi. Kerusi empuk Azmi itu aku duduk. Aku terpandang gambar-gambar yang tersusun di atas meja. Gambar Kak Ilya dan Abang Deris. Gambar Nora dan suaminya serta Izzati, adik-adik Azmi yang sudah kulupa nama mereka itu kutatap seorang demi seorang. Aku terkejut melihat gambar aku diletakkan bersebelahan gambarnya di dalam bingkai. Ini mesti emak yang beri gambar aku ini pada Azmi. Terharu pula aku dengan ingatan Azmi padaku. Di hujung sekali aku ternampak gambar aku dan Azmi semasa kecil. Aku terkejut sekali! Bila pula aku mengambil gambar dengannya?. Dia memeluk bahuku. Ketika itu mungkin aku dalam darjah satu agaknya. Umur Azmi sendiri pun aku tidak ambil tahu. Aku tersengih sendiri melihat gambar semasa kami kecil itu. Rambutku bertocang dua. Oh! Budak hingusan itu adik Azmi rupanya! Dia duduk bercangkung di hadapan aku dan Azmi. Aku hampir tergelak melihat gambar Azmi dengan seluar pendek itu.

Ketawaku hilang sebaik sahaja ternampak Azmi di muka pintu. Terkejut aku bukan kepalang dengan kehadiran Azmi. Aku jadi tak tentu arah, bingkas bangun dan hampir terjatuh pula terlanggar wayar radio Azmi. Wajah Azmi tak berani aku pandang. Aku segera duduk semula di kerusi berhadapan meja Azmi. Azmi berjalan perlahan lalu duduk di kerusi empuk yang aku duduk tadi.

"Apa yang ana gelak tadi?" soal Azmi sambil tersenyum. Lega hati aku melihat bayang senyuman itu. Sudah hilangkah marahnya padaku tadi? Aku mengangkat muka lalu tersenyum kembali padanya.

"Tu..gambar tu..gambar masa kecik.."

"Ooo..gambar depan rumah Mi masa mak dan ayah Mi dekat sini duluu..Ana tak ingat ke?" Aku menggeleng-geleng kepala.

"Ha!itulah..asyik teringatkan Hisham dia aje..Manalah nak ingatkan kita ni.."

Aku menarik muka mendengar kata-kata Azmi itu. Aku baru nak cuba berbaik semula, dia dah cari gaduh balik.

"Mi ni!.Ana baliklah macam ni.."kataku dengan nada merajuk. Aku mencapai beg tanganku di atas meja. Entah kenapa berani pula aku buat perangai dengannya.

"Tengok tu..baru usik sikit dah nak balik. Duduk situ. Jangan pegi mana-mana. Mi belum habis cakap." Kata Azmi, persis suara abahku mengarahkan aku. Aku duduk diam sahaja. Tak berani hendak melawan. Azmi sedang bercakap telefon dengan kawannya. Aku sendiri hairan dengan perangaiku ini. Apa yang sedang terjadi ini?

"OK..sori Ana..kawan Mi tadi ada problem sikit..OK..Ha!ada apa-apa penjelasan nak berikan pada saya tentang Hisham?"

"Takde" jawabku ringkas dengan nada memberontak.

"OK..kalau takde, dua minggu lagi saya bawa awak ke KL untuk check-up dan operation tu." kata Azmi tegas.

"Ana tak cakap ana setuju pun lagi untuk operation tu" jawabku sambil menguis-nguis tali beg tanganku.

"Degil lah awak ni..Memang betul lah kata Pakcik Nuar..Degil,cepat merajuk!Tarik muka..semula lengkap.."

Aku terasa seperti hendak menangis sahaja mendengar kata-kata Azmi itu. Abah ni..Itu pun dia ceritakan pada Azmi. Sesungguhnya aku teringatkan abah..Azmi ini rupanya seperti abah juga.

"Ana.. 2 minggu lagi Mi bawa ana dan mak ke KL. Kawan Mi sendiri yang akan buat operation tu nanti. Mi tak berniat memaksa ana..Mi Cuma sayangkan Ana.. Sebab tu Mi nak ana cepat sihat." Ujar Azmi lembut apabila melihat wajah aku yang hampir menangis itu.

"Ana tak sakit pun." Aku meneruskan rajukku dengan kata-kata Azmi mengatakan aku degil tadi. Aku dengar Azmi menarik nafas panjang. Aku tak melihat wajahnya. Aku pandang sahaja beg tangan hitamku itu.

"Ana kan dah jadi doktor..Takkan tak tau pula..Okla..Mi minta maaf ye pasal kekasaran Mi tadi..Minggu depan hari Khamis kita pegi ye.."

Aku sudah malas hendak bergaduh dengannya. Aku mengangguk sahaja. Tak sampai hati menolak. Dia bersungguh benar ingin membantu ku.

"Bayarannya macam mana? Berapa ribu? Ana belum cukup duit lagi.."

"Dengan tunang sendiri takkan lah Mi nak berkira. Tak payah Ana susah-susah fikir tentang duit. Mi bayar semua. Mi Cuma nak Ana sihat".

Aku rasa tidak senang mendengar penjelasan Azmi. Aku tidak mahu terhutang budi padanya.

"Ana tak mau macam tu..Insya-Allah, nanti bila dah kerja Ana bayar balik."

Azmi tergelak kecil mendengar kata-kataku. Entah apa yang kelakar.

"So, Ana setuju ?" soal Azmi. Aku sekadar mengangguk. Kepada siapa lagi boleh aku harapkan? Mujur juga ada Azmi hendak membantu. Alhamdulillah..

"Macam tu lah tunang Mi" katanya sambil tersenyum. Hati aku sayu mendengar perkataan ‘tunang’ itu. Azmi tak kisah kah dengan penyakit aku seperti Hisham? Aku mula mengeluarkan air mata. Bertakung sudah air mataku. Aku teringatkan tentang tanggapan-tanggapan buruk Uncle Rahman dan Auntie Zaleha pada aku dan keluargaku.

"Mi.." aku bersuara perlahan. Dia memandang tepat ke arahku. Aku tunduk memulakan bicara.

"Mi tak kisah ke dengan diri ana? Ana sakit. Mak pun pernah sakit ketumbuhan juga. Mi tak kisah ke? Mana tahu memang keturunan ana ni macam tu.." Kataku perlahan.

"Ana..semuanya ini ketentuan Allah..Manusia tak mampu menghalang. Lagipun, ana sendiri belajar kan..berapa percent aje yang bergantung pada genetik."

Air mataku mengalir di pipi. Kulihat Azmi bagai tergamam melihat aku menangis.

"Ana..kenapa ni..Mi mintak maaf pasal kekasaran Mi tadi. Janganlah macam ni." Dihulurkan sapu tangannya padaku. Aku sambut dan terus sahaja menyapu air mataku.

"Mi, Mi tak kisah ke kalau mak dan arwah abah bukan orang berada?" soalku lagi. Aku tahu Kak Ilya dan Abang Deris bolehlah dikatakan orang berada di KL sana.

"Astaghfirullahal ‘azim..Apa ana cakap ni..Mi sayangkan Ana dan keluarga Ana sama macam keluarga Mi sendiri. Apa yang Ana nak beza-bezakan dengan harta ni?"

"Mi..Mi tak kisah ke Kak Ngah dengan hal politik dia tu. Mana tahu, bertentangan pulak dengan pendapat Mi..Nanti takde orang pulak datang klinik Mi"

"Ana..apa yang Ana cakap tak tentu hala ni..Mi tak pernah terfikir pula pasal tu semua.." Azmi menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Mak dan ayah Mi suka ke Ana ni..? Dahla berpenyakit, bukan orang berharta..Ha..apa lagi? Degil, cepat merajuk, mengada-ngada.."

"Ehh!mana ada Mi cakap Ana mengada-ngada..??"

Aku tersenyum sedikit mendengar kata-kata Azmi itu. Azmi tersengih melihat aku menyapu-nyapu air mata.

"Ana..kita kawin sekarang lah..Mi nak tolong sapu air mata tu.."

"Apa Mi ni..Ana tak sukalah.." Aku segera bangun ke sinki di bilik Azmi.

Aku lihat wajah Azmi tersenyum memandang aku yang masih mengesat-ngesat mukaku yang dibanjiri air mata tadi. Aku membetul-betulkan tudungku. Hendak ke bilik air malu pula dengan orang-orang di luar dengan mata yang masih merah.

Aku pulang segera selepas itu. Pertemuan sekali itu telah membuahkan perasaan terhadap Azmi yang tak dapat aku gambarkan. Azmi? Siapakah dia di hatiku kini? Tak mungkin aku jatuh hati padanya. Aku ketawa kecil di dalam kereta sambil menggeleng-gelengkan kepalaku. Kelakar rasanya memikirkan perasaan sendiri. Terasa hilang masalahku. Hilang perasaan susah hatiku. Sudah lama rasanya aku tidak ketawa begini. Perwatakanku yang dulu, mudah ketawa, suka berlawak dan periang sudah mula menunjukkan dirinya. Sudah lama tidak kurasa senang hati begini.

Pertemuan dengan Azmi tadi seolah-olah mengubah sesuatu dalam diriku. Entah lah..Aku sendiri tidak faham. Mustahil untuk aku jatuh cinta padanya sedangkan bekas sisa-sisa kasihku pada Hisham masih lagi terpahat. Mungkin hatiku gembira kerana masalah ketumbuhanku insya-Allah akan diselesaikan tak lama lagi..Alhamdulillah.. Atau mungkin kerana aku telah berbaik semula dengan Azmi. Rasa bersalahku pada Azmi begitu menebal sejak aku memberikan surat untuk memutuskan pertunanganku dengannya sebelum aku berlepas ke Ireland bulan lepas. Tapi itu tidak bermakna aku mahu menjadi isterinya. Isteri! Gementar aku mendengar perkataan itu. Aku belum bersedia menerima sesiapa pun setelah aku kehilangan Hisham. Benarkah aku sudah kehilangannya??

Tanganku memegang erat steering kereta arwah abah. Aku melalui jalan-jalan di kampung kawasan rumahku. Sengaja aku berpusing mengambil angin sebelum pulang ke rumah. Biarkanlah apa yang telah Hisham lakukan padaku. Aku sudah terlalu letih memikirkan tentang dirinya. Biarlah masa menentukan segalanya.

Aku tiba di rumah dengan senang hati. Pertolongan yang dihulurkan oleh Azmi kusambut dengan tangan terbuka. Akan kubayar semula semua kos perubatanku setelah aku bekerja nanti. Segala persoalan hati yang masih tergantung ini aku tolakkan ketepi sehingga segala-galanya selesai.

Terasa aman hidupku seminggu ini, seolah-olah segala kekusutan dalam kehidupanku sudah berlalu. Minggu depan Azmi akan membawa aku dan emak ke Kuala Lumpur untuk menjalani pembedahan itu. Azmi sendiri telah menerangkan tentang penyakitku kepada emak. Maklumlah, dia lebih percayakan kata-kata Azmi daripada anaknya yang masih mentah dalam dunia perubatan ini.

Aku memandang dengan pandangan yang masih kabur ke arah wajah emak di sisi kananku. Emak tersenyum sambil memegang tanganku.

"Ana..Bangun lah..alhamdulillah..semuanya dah selesai.." ujar emak lembut. Aku membalas senyuman emak. Pembedahanku sudah selamat dijalankan. Azmi serta Kak Ilya dan Abang Deris turut berada di sampingku. Aku tidak sanggup memandang wajah Kak Ilya. Wajah itu seolah-olah menaruh satu harapan buatku. Aku pejamkan semula mataku yang masih lemah. Alangkah indahnya jika Hisham di sisiku. Entah kenapa wajah Hisham tiba-tiba bermain di fikiranku.

"Biarlah dia rehat dulu", satu suara menyuruh mereka meninggalkan aku sendiri.

Aku telah selamat kembali ke rumahku kini. Kesihatanku sudah semakin baik. Azmi menjaga aku dan emak dengan baik sepanjang kami di Kuala Lumpur dan juga setelah aku pulang ke rumah. Setiap hari dia akan menelefon emak bertanya khabarku. Abang Long dan Kak Ngah sekeluarga juga pulang menjengokku. Aku bersyukur kepada Allah kerana telah menyembuhkan penyakitku ini. Sesungguhnya, Dialah yang Maha Menyembuhkan.

Terus-terang aku katakan kebaikan Azmi telah sedikit-sebanyak menawan hatiku meskipun bayang-bayang Hisham masih lagi bermain di fikiranku. Aku duduk termenung di atas katilku sambil memandang kedua-dua cincin pemberian Azmi dan Hisham. Kedua-duanya sama cantik. Atau mungkin cincin pemberian Hisham itu lebih menarik pada pandangan mata kasarku. Pandangan mata hatiku? Aku sendiri tidak mampu menentukannya.

Hari ini Kak Ilya telah menelefon emak bertanyakan tentang tarikh pernikahan aku dan Azmi. Emak begitu beriya-iya mahu mempercepatkan tarikhnya. Daripada apa yang aku lihat, emak juga agak kecewa dengan sikapku yang tidak memberikan sebarang respon. Ini bukanlah waktu yang sesuai untuk aku memikirkan soal perkahwinan. Aku baru sahaja pulih daripada pembedahan dan baru saja pulih daripada ingatanku terhadap Hisham. Aku belum bersedia. Memang aku suka membaca buku-buku isteri teladan, kisah-kisah Isteri-isteri Rasulullah, kerana aku tahu sesungguhnya, Allah meletakkan kedudukan suami itu begitu tinggi dalam kehidupan seseorang isteri. Aku mahu menjadi seorang isteri yang diredhai oleh suaminya. Tapi, perasaanku masih belum bersedia.

Mungkin Hisham telah pun mengorbankan cintanya pada aku. Tiada sebarang berita pun yang aku terima daripadanya. Kalau diikutkan hati, mahu saja aku terima Azmi itu. Tetapi sekadar untuk membalas perbuatan Hisham. Tapi sesungguhnya ini tidak adil buat Azmi. Dia terlalu baik untuk diperlakukan begitu.

Emak memberikan tempoh seminggu untuk aku memikirkan tentang perkahwinanku dengan Azmi. Masa berlalu dengan sia-sia sahaja. Aku masih belum mampu memberikan keputusan. Aku mahu katakan ‘ya’ tetapi kenangan bersama Hisham masih di fikiranku.

"Kak Ana! Izzah ni!" jerit Izzah di telefon. Aku gembira sekali menerima panggilan Izzah. Ada juga Izzah menziarahiku di hospital tempoha hari. Aku ceritakan segala konflik yang aku alami sekarang pada Izzah.

"Hmm..Izzah pun tak tau nak cakap jugak kak..Haritu Hanif bagitau Izzah, si Hisham tu still teringatkan akak la..tapi tu la..parents dia..Akak pun tau kan yang dia tu anak emas, so dia macam dah nekad cuba lupakan akak. Ntah la kak..Kesian jugak kat Hisham..Tapi Azmi tu pun baik kak.."

"Kenapa lah Hisham ni..Nampaknya tak ke mana kalau akak tunggu Hisham tu.." kataku perlahan. Sedikit demi sedikit aku mula menyedari hakikat kisah ku dengan Hisham. Izzah terdiam sebentar. Aku sekadar menarik nafas dalam-dalam.

"Ntah la zah.." Itu sahajalah jawapanku.

Esok keputusanku perlu diberikan. Aku masih lagi bingung. Hidupku selepas berkahwin bergantung kepada lelaki yang akan aku kahwini ini. Bahagiakah aku hidup bersama Azmi? Atau dengan Hisham? Aku memegang perutku. Anak aku! Aku mahu dia mengikut wajah kacak Hisham. Aku tergelak sendiri. Ke situ pula fikiranku ini. Ah..Biarlah..esok..apa sahaja yang terkeluar daripada mulutku ini, itulah jawapanku. Terlalu sukar untuk aku berfikir dengan logic akalku. Sudah masanya untuk aku bertawakkal..Ya Rabbi..Bantulah hambaMu ini..Berikanlah yang terbaik buat diriku..

Aku memandang wajah emak yang penuh harapan pagi itu. Aku membuka mulut untuk menjawab. Tapi tiada perkataan yang keluar. Dalam aku termanggu-manggu itu, terdengar pula orang memberi salam. Lega sedikit aku melihat emak bangun membuka pintu.

Kelegaan aku Cuma seminit dua sahaja. Aku bagaikan hendak menangis melihat kelibat Kak Ilya berjalan menuju ke arahku. Di duduk di kerusi meja berhadapanku setelah bersalam denganku. Aku tidak berani memandang matanya.
"Ni lah ni Ilya..tengah bertanya dia la ni..Diam je dianya. Uk-ak uk-ak dari tadi. Tak tau la .." kata emak sambil memandang Kak Ilya dengan pandangan yang aku sendiri tak pasti sama ada emak sedang membela aku atau memaksaku. Kak Ilya Cuma tersenyum memandangku. Wajah kelatku aku paksakan juga membalas senyuman itu.

"Diam tu tanda dia dah setuju kot!" kata Kak Ilya dengan senyuman yang makin melebar. Dadaku berdebar-debar mendengar kata-kata Kak Ilya tadi.

"Emm..emm.." Aku cuba berkata-kata. Mungkin lebih baik kalau aku meminta seminggu lagi tempoh untuk aku berfikir.

"Ha!macam tu lah tadi..tak lepas dia nak bercakap..Ana nak cakap..cuba cakap betul-betul kat mak sayang.." pujuk emak lembut.

"Dia malu tu..sebab tu diam tu.. Setuju lah tu maknanya tu makcik.." Kata Kak Ilya dengan senang hati. Emak ketawa mendengar kata-kata Kak Ilya. Emak memandangku sambil tersenyum.

"Setuju ye Sayang!" pujuk emak meminta aku mengiyakan. Aku tunduk memandang lantai. Hendak berkata-kata tapi tak mampu. Hendak menangis malu pula pada Kak Ilya.

"Ha!setujulah tu makcik!Insya-Allah berbesan la kita!" Gembira sungguh suara Kak Ilya. Aku menelan air liur dengan begitu payah mendengarnya.

"Lepas ni kena panggil Kak Ilya emak tau Na.." Kata Kak Ilya lagi. "Ana ni malu sangat ni..macam anak-anak dara dulu-dulu..pemalu..bagusla makcik..Bukan macam budak-budak sekarang ni.. Berdua sana-sini tak malu langsung." Sambung Kak Ilya lagi. Emak pula beriya mengiyakannya.

"Emm!Ana masuk dulu la mak, kak.." kataku pada emak dan Kak Ilya yang masih asyik bersembang.

"Masuklah Ana..Mak nak berbincang sikit dengan bakal mak mentua Ana ni",balas emak. Aku terus berlalu selepas bersalam dengan Kak Ilya. Perasaanku terlalu sukar untuk aku sendiri tafsirkan. Inilah takdirku. Air mataku mengalir deras di bilik. Kisah lama perlu aku lupakan. Masa depanku sudah menunjukkan bayangnya yang selama ini terlalu kabur kulihat. Cuma bayangnya yang aku lihat. Apakah warnanya tidak kupasti. Adakah ia ceria dan membahagiakan atau adakah ia suram dan menyeksakan. Aku memandang wajahku di cermin. Cuba tersenyum. Inilah wasiat abah yang akan aku tunaikan. Untuk Abah. Tak perlu lagi aku membantah. Inilah keputusanku. Muktamad. Aku akan berusaha untuk membahagiakan diri dan keluargaku. Selebihnya aku bertawakkal kepada Allah.

2 hari selepas itu Kak Ilya menelefon emakku, meminta dipercepatkan sahaja tarikh perkahwinan kami. Kak Ilya meminta agar kenduri diadakan lebih kurang dua bulan dari sekarang. Kak Ilya sendiri akan menguruskan urusan perkahwinan kami. Aku terkejut sungguh mendengarnya dari emak. Cepat sungguh! Aku belum bersedia! Tapi emak bagai tidak mahu mengalah lagi denganku. Serba-salah sungguh aku dibuat emak.


Kad jemputan yang berwarna keemasan telah diserahkan padaku semalam. Semua sahabatku aku jemput ke hari perkahwinanku.Izzah telah kukhabarkan awal-awal lagi, sebaik sahaja tarikh perkahwinanku ditetapkan. Dia bagaikan ingin menjerit mendengar berita yang aku sampaikan padanya. Air mata yang sudah hampir kering ini tumpah juga ketika menulis nama Hisham pada kad itu.

Majlis perkahwinanku diuruskan oleh Pakcik Tamam,jiranku. Kak Ilya telah mengamanahkan tugas itu padanya. Katering Haji Zamani telah ditempah untuk jamuannya. Tugas aku dan emak Cuma menghias bilik pengantinku. Kak Ngah ada juga datang menolong. Tapi hampir setiap hari aku berulang-alik mengambil dan menghantar anak-anaknya menolongku apa-apa yang patut di rumah. Abang Long yang begitu sibuk pun mengambil cuti seminggu untuk pulang ke rumah untuk turut sama membantu. Anak-anak abang Long pun turut sama pulang. Maklumlah..cuti sekolah..Izzah datang 2 hari lebih awal. Dia telah kupilih sebagai pengapitku.

Pagi bulan September itu telah menyaksikan aku dinikahkan dengan Mohd Azmi bin Idris. Aku memakai serba putih ketika akad nikah dan upacara akad nikah. Ucapan akad Azmi aku dengar dengan teliti. Aku mencium tangan Azmi dengan satu perasaan yang sukar untuk aku gambarkan. Dahiku dikucup Azmi lembut. Abang Li, jurugambar itu tidak habis-habis mengusik kami. Menyuruh berposing beginilah..begitulah..Aduhh!letih sungguh aku.

Ramai juga kawan-kawanku yang datang. Intan, Semah dan Zizi turut sama hadir. Aku cuba juga mencari-cari Hisham. Hanya Hanif sahaja yang aku nampak. Masih ada rindu yang terpalit buat Hisham meskipun hatiku ini dilukainya. Aku tahu dia terlalu sedih dengan keputusan keluarganya. Itulah apa yang diberitahu Hanif. Tapi dia tidak sekali-kali mahu menentang keputusan keluarganya. Aku tahu dia anak harapan keluarga. Aku tahu dia anak yang patuh dan taat. Tapi aku juga tahu dia tak mampu menyayangi diriku seperti ibu bapaku menyayangiku. Aku juga tahu keluarganya jauh lebih penting dariku. Mungkin kasihku pada Azmi masih terlalu sedikit, tapi aku yakin dengan kasih nya untukku.

Alhamdulillah..segalanya berjalan lancar..Malam itu aku duduk di katil memerhatikan bilikku yang dihias indah itu. Sungguh aku tidak menyangka..Begini akhirnya episod kesedihan hatiku. Aku berdoa kepada Allah agar kehidupanku akan berubah selepas ini, berubah menjadi kembali ceria seperti dulu-dulu..seperti ketika abah masih ada untuk membelaiku..

"Assalamualaikum..Apa yang isteri abang menungkan tu.."ujar Azmi lalu duduk di sebelahku. Aku tersenyum memandangnya. Tidak sedar pula aku akan kehadirannya tadi.

"Tak ada apa.."kataku malu-malu. Azmi memegang tanganku dan membelai rambutku yang melepasi bahu itu.

"Cantik isteri abang!"

"Abang..Ana minta maaf kalau sebelum-sebelum ni ana ada buat silap banyak pada abang.."

"Itulah..ana kena tebus balik ni..Dah remuk hati abang masa ana minta putus tunang dulu"

Aku tertawa mendengarnya. Aku menyandarkan kepalaku ke bahu Azmi. Rambutku dibelai lembut. Aku terasa disayangi..

****************************************************************************************************


Luqman Hakim bin Mohd Azmi telah selamat kulahirkan 2 hari lepas, genap setahun selepas perkahwinanku dengan calon pilihan abah itu. Alhamdulillah! Suamiku orang paling gembira menyambut kedatangan ahli baru itu.

Tapi hari ini, aku benar-benar rindukan abah. Kalau abah masih ada, pasti dia akan gembira sekali melihat anak kesayangannya ini sudah punya anak sendiri! Aku melihat Luqman yang sedang nyenyak tidur. Azmi telah keluar bersolat maghrib di masjid tadi. Kak Salmi masih di dapur. Kak Salmi itu pembantu rumahku. Selalunya, dia Cuma datang pada waktu pagi dan pulang pada waktu petang. Tapi aku baru sahaja lepas bersalin , jadi dia bermalam beberapa hari di rumahku. Aku mencium Luqman yang masih merah itu. Aku benar-benar rindukan abah. Wajah Luqman ini seakan-akan menyerupai abah. Aku teringatkan album gambar yang dipenuhi gambar-gambar aku bersama abah sejak kecil hinggalah besar. Entah di mana aku meletakkannya setelah aku bergaduh dengan abah dulu. Entah kenapa aku begitu bodoh melawan cakap abah dahulu sehingga tak sempat aku memohon maaf sebelum dia pulang pangkuan Ilahi. Air mata aku mengalir. Aku terlalu rindukan abah.

"Ana!kenapa ni.." soal emak yang baru masuk ke bilik dengan telekungnya itu.

"mak, mak ada nampak tak album warna biru yang ada gambar-gambar lama ana dengan abah dulu?"

"Mak tak ingat lah ana..Nanti mak cari dalam almari lama dalam bilik mak tu. Mak rasa ada arwah abah belek-belek album tu sebelum dia meninggal."

"tak pa lah mak, ana cari sendiri ye mak.." Aku bangun perlahan-lahan dan menuju ke bilik emak membuka almari usang itu. Penat juga aku meraba-raba mencari. Akhirnya aku ternampak album itu, lantas mencapainya dan kembali ke bilik.

Aku berbaring di sebelah Luqman sambil membelek helai demi helai. Air mataku tidak putus-putus mengalir melihat abah mendukungku ketika kecil, membawa aku naik motor petang-petang. Aku tergelak kecil melihat gambarku dengan uniform skirt ketika darjah satu, menerima hadiah nombor satu dalam darjah dari abah sendiri kerana ketika itu abah PIBG sekolahku. Abah bergambar segak di sisiku memegang piala anugerah kanak-kanak terbaik peringkat negeri Kedah. Abah memeluk aku yang kesedihan ketika menghantar aku ke sekolah asrama. Wajah bangga abah ketika aku dinobatkan johan pertandingan pidato peringkat negeri. Wajah sedih abah menghantar aku di airport ketika tahun pertama. Abah ada di sisiku dalam setiap detik sejarahku. Di masa sedih dan gembiraku. Abah!Maafkan kesalahan ana..Ana sayangkan abah..

Di muka akhir helaian itu aku ternampak satu sampul surat cokelat yang masih kemas terselit di poket belakang album itu. Sampul apa pula ini? Lantas aku mengeluarkannya.

‘Buat anak manja abah, Ana’

Apa terpaku sebentar. Rasanya belum pernah kubaca surat ini. Perlahan-lahan aku membukanya. Aku lihat tulisan jawi abah bertarikh 17 Mac 2004. 2 hari sebelum abah pergi. Air mata aku mengalir deras. Aku bangun mengalas bantal dan menyandar di kepala katil lalu membaca surat abah.

" anak manja abah,
Semasa ana baca surat abah ni, abah sendiri tak tahu abah masih ada lagi di dunia ini. Abah berasa sedikit kurang sihat akhir-akhir ini. Abah tinggalkan surat ini untuk menyatakan sesuatu pada ana supaya ana tak salah faham pada abah. Abah tinggalkan surat ini dalam album ini sebab abah tahu, kalau ana buka album ini, maknanya ana sedang teringat pada abah. Abah pun sedang teringatkan ana sekarang.

Sejak kecil, abah menatang ana dan abah sayang sungguh-sungguh pada ana. Ana anak manja abah kan!Abang Long ana dan Kak Ngah ana tu abah tengok terlalu sibuk dengan kerja masing-masing. Abah risau sungguh andai kata abah pergi dalam saat-saat terdekat ini, tiada siapa yang akan menjaga Ana dan mak.

Abah tahu anak abah boleh berdikari, tapi abah tak mampu melihat anak abah susah. Abah pilihkan Azmi untuk ana kerana abah kenal Azmi sejak dia kecil, sehinggalah dia besar. Abah percayakan Azmi. Padanya abah amanahkan untuk menjaga ana, sebagai mengganti abah nanti.

Ana, bukan niat abah mahu melihat ana bersedih. Abah Cuma mahu yang terbaik untuk anak abah seorang ini. Abah minta maaf kalau abah membuat ana sedih. Abah sayangkan ana. Abah sudah maafkan segala salah silap ana, dan menghalalkan segala nya untuk ana.

Ana, jaga diri baik-baik. Jadilah anak yang solehah. Tengok-tengokkan mak ana nanti. Jadilah isteri yang solehah. Sesungguhnya isteri yang solehah itu perhiasan dunia yang terbaik. Jadilah ibu yang solehah. Jaga anak-anak ana nanti baik-baik supaya menjadi anak-anak yang soleh dan solehah, boleh mendoakan ana nanti. Abah sentiasa doakan kesejahteraan ana dunia akhirat"

Salam dari abah.
Abah.

Aku menangis semahu-mahunya. Perlahan-lahan aku lipat surat itu. Abah..Ana sayangkan abah..Abah, ampunkan ana abah. Ana rindukan abah..

"Sayang, kenapa ni?" Azmi yang baru pulang dari masjid cemas melihat aku begitu. Dia memegang bahu dan tanganku. Disapunya air mata yang tak henti-henti mengalir. Aku memeluk Azmi dan menghulurkan surat itu pada Azmi. Dia lantas membaca surat itu. Aku lihat mata Azmi berkaca-kaca. Dia melipat semula surat itu dan memasukkannya ke dalam sampul.

"Ana jumpa dalam album ni ke.." soal Azmi. Aku mengangguk-angguk perlahan. Azmi menyelitkan sampul itu di dalam album lalu melatakkannya di meja kecil sebelah katil.

"Sabarlah sayang,..jangan menangis..Abang ada ni kan..Insya-Allah abang akan jaga mak, ana dan anak-anak kita dengan sebaik yang mungkin selagi abang termampu.." Aku masih teresak-esak. Dipeluknya aku erat dan disapu-sapu air mataku.

"Sudah lah tu..Kalau abah ada, mesti dia tak suka ana menangis macam ni..Ana kan anak manja abah.." Kata Azmi memujukku. Aku tersenyum sedikit.

"Tu!malu kat Luqman. Ummi dia menangis lagi dasyat dari dia" kata Azmi sambil tersenyum melihat Luqman yang masih nyenyak di sebelahku. Aku tergelak mendengar usikan Azmi itu.
"Abang..abang tau tak..Abang calon pilihan abah paling tepat" kataku sambil memandang wajah suamiku itu. Dia merenung wajahku dalam-dalam.

"dan ana calon pilihan Pakcik Nuar yang paling tepat untuk abang..Calon paling kuat merajuk, paling kuat menangis, paling degil, paling mengada-ngada!semua cukup" kata Azmi sambil memicit hidungku.

"Abang ni!!!" Aku bahagia sekali kini..Alhamdulillah!Terima kasih abah..Ana sayang abah! Ana janji akan jadi isteri dan ummi yang baik. Ana akan jadikan abah contoh untuk anak-anak Ana.

Hisham sudah lama pergi dari hidupku. Episod cintaku dengan Hisham sudah berlalu. Aku tahu betapa dia masih sayangkan aku. Dia pergi dari Ireland dan menetap di Amerika semata-mata untuk lupakan aku. Tapi dia tak mampu mempertahankan dirinya di hadapan keluarga sendiri, apatah lagi mempertahankan diriku. Kata Izzah,Hisham sudah pun ditunangkan dengan anak sahabat keluarganya. Aku mendoakan kebahagiaan buat Hisham, sahabatku yang telah banyak membantu dan mengajarku. Sesungguhnya jodoh dan pertemuan di tangan Allah..Jodohku dengan Azmi, suamiku yang tercinta ini..adalah yang terbaik buatku, yang membahagiakan aku dengan kasih dan cinta yang mencurah-curah buatku. Pertemuanku dengan Hisham pula adalah satu persinggahan sebentar sebagai mengajarku erti kehidupan.

Kini aku bahagia bersama Azmi dan Luqman. Keluarga kecil yang kami bina sudah cukup menceriakan hidupku. Abah..Terima kasih abah! Terima kasih atas segala-galanya. Kerana menjaga dan mendidikku dari kecil hingga dewasa. Kerana menyatukan aku dengan suamiku. Kerana mengampunkan kesalahan anakmu yang berdosa ini.Ya Allah!Aku bersyukur padaMu..Setiap ujian yang mendatang..pasti ada hikmah dan rahmat yang melimpah menanti! Alhamdulillah!

-The End!-

~ Allahummasolli'alamuhammad

Bismillahirrahmanirrahim...


Allahummasolli'alamuhammad....selawat dan salam buat junjungan Nabi Muhammad saw..lazimilah lidah kita dengan berselawat kepada baginda,moga-moga kita semua mendapat syafaat baginda di hari pembalasan kelak.Insyallah...


kadang2 duduk termenung berfikir...'emm.apa nk jd dgn aku ni?' x selamanya kte akan hidup mcm ni..sampai masa ke tanah juga tmpat kite dikembalikan..cukup dah ke amalan kite nk bwk bertemu denganNya? kte dah bertaubat ke? soalan2 ni kdg2 kte xpasti apa jwpnnya...jahilnya kite sbg hambaNya..


Ampunilah dosa-dosa kami Ya Allah...

Allahummasolli'alamuhammad...

Saturday, February 12, 2011

~ macam-macam

Assalamualaikum wbt.


Alhamdulillah...masih diberi peluang utk terus bernafas hingga ke saat ini..


Dapat berita terbaru pakcik Husni Mubarak dah turun,alhamdulillah..hopefully keadaan kat sana makin pihak AQ pun dah pnggil students dia balik mesir. baru je smpai,dah kena balik..huhu..tp xpelah,at least boleh blik gak kan..kelas akan bermula 26 feb ni,n skg ni masih lagi mencari tiket utk balik.pg td dah btau ayah yg nak kena balik semula.terus ayah jd sebak...tergamam...ap nk buat ni? 


hari ni bnyk betol jumpa org. baru bley knl skit sdara mara,almaklumlah,selama ni duk jauh xsmpat nk knl2 org=)ada bnyk hikmah balik kali ni...td dpt kunjungan shbt seperjuangan.terima kasih sudi dtg rumah=)



















Alhamdulillah,td tertunai jugak hajat di hati..syukran ummi abah=)

Ya Allah,jadikanlah kami hamba-hambaMu yang bersyukur dan bersabar di atas segala nikmat dan ujianMu.





Friday, February 11, 2011

~Rindu pada yang tiada...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani


Alhamdulillah,bersyukur kepadaNya kerana masih lagi diberi kesempatan utk terus hidup di muka bumi ini..alhamdulillah.


Pagi td slps solat subuh,terus masuk dapur ngn ummi buat ap yg patut..bile sume da siap,trus pergi pnggil ayah ajak mkn..ckp kt ayah-"ayah,kite da siap msk,marilah makan sme2.." ummi da pesan siap2 da kena guna ayat ni je utk ajk ayah mkn,xley gune ayt len.nape? ad sebabnye=) n masa makan, mcm biasa soalan ayah setiap pagi.. "nk g kubur dok hari ni?" semestinya jwb "ya".


sebenarnye ada satu perasaan yang teramat sedih tp xtaw nk describe cmne..ikutkan xsampai hati nak tgk muaka ayah..wawawa..masa tgh breakfast td,ummi tiba2 wat dialog sedih;-


ummi : ayah,berapa hari dh chik meninggal?
ayah  : klu 23 hb ni,msuk 3 bln dh la..
ummi : emm,rse chik mcm ada lg..
ayah  : holah..ayah rse sokmo chik mcm ada kt blkg ayah ni...


T_T...ummi sokmo nk ngusik ayah..adoila... pas breakfast trus pg ziarah pusara nenda..smpai rumah ada 1 lg babak sedih.memang kalah la cerekarama dlm tv tu. Ayah Kim dtg tunjuk video mse tgh kafan,cium chik n bacaan talkin...teresak-esaklah kt situ.huhu... Ya Allah...hati ini rindu pd yg telah tiada..


emm...Mati itu pasti,hidup utk saat yang seterusnya insyallah...bila n dimana masa nyawa kite diambil,wallahua'lam..sama2lah kite berdoa semoga pengakhiran hidup kita akan menjadi husnul khatimah. perasaan sedih bila kehilangan seseorang adalah fitrah..spe xsedih bila kematian org yg disayangi? tp kita hanya mampu berdoa utk kesejahteraan mereka=)


hari ni nmpak ayah happy skit berbanding smlm. senyum je tgk muka ayah..huhu,ada sebabnye=) hari ahad ni ada pakcik2 nk blik kg.rasa gembira sgt2 sbb mkin ramai la org kt rumah ayah nnt. ayah pernah btaw kt ummi,ayah duk rumah rasa sunyi,xde orang nk diajak berbual.anak2 sume da bsr,da ada family masing2 n duduk jauh2.cucu2 pun da bsr,kne g skolah.....nilah kehidupan..


Al-Fatihah utk arwah nenda. InsyAllah nenda selamat di sana...

Wednesday, February 9, 2011

~ Alhamdulillah...ayahku..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani

Alhamdulillah..syukur xterhingga atas segala nikmatNya..terima kasih ya Allah..

satu perasaan yang sgt gembira bile diberi kesempatan utk bertemu family tersayang=) huhu...disambut dgn senyuman lebar ummi ngn abah..soalan demi soalan xputus dilontarkan oleh saudara mara..kdg2 rasa nak tergelak pun ada. fon pun asyik galak berbunyi mnta diangkat..huhu

pape pun,alhamdulillah sbb da smpai rumah. kpd yg masih disana,kte doakan smoga selamat smpai ke rumah masing2,insyallah.

pulang ke kampung kali ni terasa kelainan yang teramat sgt..paling terasa ialah kehilangan nenda tersayang. rasa x smpai ati nk tgk muka ayah. td ayah ajak pg ziarah pusara nenda...sedeynye setiap kali nk menatap wajah ayah. ada hikmah knp Dia x ltkkan aku semasa detik2 itu=) macam-macam nasihat yg saudara mara bg..kna selalu jenguk2 ayah,duk dpn ayah tyme ayah tulis surat nikah,kena selalu borak2 ngan ayah,ajak ayah dtg rumah selalu,stiap kali lps msk ajk ayah makan,dan mcm2 lagi lah..td ayah dtg rumah. selalunye ayah dtg berdua dgn nenda. kali ni dtg berdua gak,tp dgn kucing=) siap bley duk atas meja mkn lg kucing 2. huh,sdey la tgk adegan2 cmni...sebagai cucu first dlm family,trase beban keluarga di bahu ni..tp pakcik makcik slalu bg sokongan..Alhamdulillah...



Ya Allah,ampunilah dosa-dosa kami,dosa kedua ibu bapa kami,dosa setiap muslimin dan muslimat sama ada yang masih hidup atau pun yang telah meninggal dunia.
Amiin Ya Rabb..



 





Wednesday, February 2, 2011

keadaan terkini~

Bismillahirrahmanirrahim...


Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah...


setelah sekian lama,pada saat ni baru berpeluang utk meluahkan kata-kata..exam mid year dah abes,Alhamdulillah..winter holiday yg ditunggu-tunggu pun tiba. Rasanya,bg setiap org seperti saya mmg amat menunggukan kehadiran winter break ni.huhu~ Tp qada' dan qadar Allah xde spe boleh lawan..hanya boleh terima dgn hati terbuka=)


Alhamdulillah,stakat ni masih selamat dan masih mampu menghirup oksigen yg diberikan oleh Allah..klu Allah trik nikmat yg berharga ni even sesaat?? bak kata pepath arab,hanya orang yg mengalaminya shj yg tau betapa bernilainya setiap nikmat yg Allah berikan..pape pun lazimilah lidah kita dgn melafazkan zikrullah..jika ditakdirkan terpisah nyawa dr jasad,insyAllah semuanya dalam keadaan baik2 belaka.


skg ni,semuanya baik2 blaka..rasanya keadaan dah agk ok sket,tp org lain ckp mkin teruk pulak..huhu..kte duk dlm rumah x keluar2 sememangnya xtahu apa yg jd di luar sana..bkn xnk keluar,tp xboleh keluar rumah dan sememangnya xnak amek risiko keluar rumah gak.


semalam,bertolak dr BKAN Kedah ke BKAN Terngganu (rumah negeri)..penuh roadblock sepanjang perjalanan.smpai 1 tmpat ni,ada org mntak nk tgk passport..agak kecuakan mse dy mntak 2..tp sbnrnya lg cuak ble kte berada dlm satu van dan van tu merempuh org tgh berarak nak buat rusuhan. Dan lg menakutkan bile mereka2 marah dan bukak pintu van nak tarik kte keluar..mse tu xtau la nk pk ape..tp naseb baik la kte ni wafidiin,so xde la mereka2 nak kacau lebih2. Niat pd mlm itu utk membeli sedikt keperluan terpaksa dibatalkan demi menjaga kemaslahatan masing-masing.


sedikit gambar yg sempat diambil sebelum rusuhan terjadi kt depan rumah..








skg ni tgh tnggu arahan utk dibawa blik je...nk blik sndiri,tket sume da abes..sabar je la..




Ya Allah,jadikan kami dari golongan orang-orang yang bersyukur dan bersabar di atas semua yang telah Kau tentukan ke atas diri kami.