Followers

Thursday, April 1, 2010

.: antara pengorbanan cinta dan ilmu :. (part 1)

Kisahnya bermula dengan sepasang Hafiz dan Hafizah yang berkenalan atas dasar cinta agama yang ada pada diri mereka dan mereka adalah Mohd (bukan nama sebenar) dan Aisyah (bukan nama sebenar).

Perkenalan kami bermula dengan aku begitu tertarik dengan agama yang ada pada diri Aisyah. Pertemuan pertama kami begitu mengujakan. Pertama kali dalam hidupku berjumpa dengan gadis yang begitu pemalu dan menjaga pandangan matanya. Ya, dalam tersenyum pada ketika itu juga aku teringat pada lirik lagu Kasih-Kekasih In-team ‘Wanita Hiasan Dunia, Seindah Hiasan Adalah Wanita Solehah’. Lamunanku terhenti bila Ustaz Zack masuk ke bilik kuliahku untuk madah Qiraat Ilmi.

Sejak detik itu aku sering memerhatikannya perwatakan gadis solehah yang menjadi idaman hatiku sekian lama. Aku cuba merisik khabar berita bertanya sama ada bunga idamanku sudah berpunya atau belum. Ternyata setelah dirisik, aku masih berpeluang untuk menjadi kumbangnya. Namun aku tidak berani untuk mendekati dirinya, bukan kerana takut. Tapi kerana segan dengan kekurangan diriku. Siapalah aku kalu dibandingkan dengannya. Dia belajar disekolah Arab tersohor di sebelah Utara. Sedangkan aku hanya seorang pemuda yang baru nak bertatih belajar agama.

Ya benar aku juga belajar di sekolah agama, tapi itu dulu 4 tahun lepas. Sudahlah madah-madah arab seperti di Sekolah Arab aku tidak belajar, Bahasa Arab Tinggi aku pun hanya mendapat 8E. Pastinya aku berasa cukup kerdil untuk mengenalinya. Terus aku pendamkan saja niat baikku untuk menjadikannya suri dihati. Alhamdulliah takdir Allah telah menentukan segalannya. Aku mendapat keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan akhir semesterku. Keputusan itu memberi sedikit kekuatan untukku mengenalinya.

Aku mengunakan sahabatku sebagai orang tengah untuk menyampaikan hasrat hatiku. Ternyata cintaku berbalas. Cuma katanya aku boleh mengenalinya setelah mendapat izin dari orang tuanya. Ya Allah cukup besar kurniaanmu ini. Seorang gadis yang taat dan patuh pada Tuhan dan kedua ibubapanya. Setelah mendapat restu daripada ibubapaku, aku bersedia untuk bertentang mata dengan ibubapanya. Aku masih ingat ketika itu Jam tepat pukul 10.30 pagi.

Sebelum berangkat aku menunaikan solat hajat 2 rakaat memohon agar dipermudahkan pertemuan ini. Dengan penuh pengharapan aku berdoa pada tuhan yang memberi cinta ini padaku. Andai benar ada jodoh antara kami, maka satukanlah hati kami menjadi satu. Andai tiada jodoh antara kami aku mohon agar kau selesaikan perkara ini dengan baik. Alhamdulillah, aku berasa sedikit tenang akan luahan rasa pada tuhanku yang maha satu. Aku ditemani oleh temanku yang juga seusia denganku. Dia begitu memahami dilemaku. Mungkin kerana kami sama-sama sudah berusia.

Perjalananku ke rumah Aisyah sedikit bermasalah kerana alamatnya sedikit sukarku fahami. Namun setelah sejam akhirnya kami tiba disambut oleh Abi (panggilan Aisyah pada Ayahnya). Abi seorang ramah dan baik hati. Keadaan itu membuatkanku sedikit tenang. Apa yang menarik tentang Abi, dia mempunyai Fikrah Islam walaupun profesionnya bukanlah dibidang agama. Aku cukup kagum. Dan dari situ aku sedar bahawa sahsiah Aisyah bertitik tolak dari biah keluarganya yang memberikan tarbiah yang mantap tentang agama.

Benar sabda nabi kita. Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah semulajadi. IbuBapalah yang menjadikannya Yahudi atau Kristian atau Majusi. (Riwayat Muslim, Bab Qadar No 2658)



Perbualanku kami berkisar soal hasratku terhadap Aisyah. Abi memberitahu dia faham akan hasrat baikku. Dan katanya ini sunnah. Namun nasihatnnya, aku perlu sedar kerana sunnah ini sedikit sukar untuk dilaksanakan berbanding sunnah-sunnah yang lain kerana terlalu banyak dugaan yang akan kunjung tiba dan memerlukan hati yang cukup sabar. Diakhir perbualan kami, Abi merestui hubungan ini dan menunggu perbincanganku dengan keluargaku tentang perkara ini.

Akhirnya setelah beberapa ketika ayah dan ibuku datang untuk merisik Aisyah. Aku menyatakan hasratku pada ibuku yang kami ingin kawin awal. Aku takut kalau pertunangan kami diikat lama-lama akan menganggu tumpuanku pada Al-Quran. Lagilah pula umurku sudah lewat untuk menghafaz Quran. Untuk mendapatkan Tasmi’ Quranku setiap hari, aku memerlukan masa hampir 5 jam untuk sehelai Quran. Cukup-cukup berat.

Kadang-kadang aku menangis sendirian mengenangkan sukarnya untukku menghafaz Quran. Mujurlah ada teman-temanku yang sudah Hafiz sebelum ini memberi semangat padaku bahawa semua ini dugaan biasa bagi seorang yang akan diberikan amanat untuk menjaga Kalam Allah. Pastinya Allah akan memberi dugaan yang berat bagi menguji sejauh mana komitmenku untuk menghafaz Quran. Ibu diam seketika. Ibu merenung jauh ke dalam mataku. Perlahan air matanya mengalir sayu.

"Kenapa ibu?" Tanyaku.

Dengan nada sebak ibu bersuara. “Ibu takut semua itu akan menganggu pengajianmu, Namun insyaallah ibu akan usahakan”.

Aku terus mencium tangan ibu. "Maafkan abang ibu, abang cuma harap ibu mengerti yang abang takut perkara buruk terjadi kalau abang kawin lewat."

Malam itu udara berlalu dengan cukup dingin. Ya mungkin kerana esok adalah hari ulang tahun kelahiran Rasullah S.A.W. Malam itu aku sekali lagi aku merafak sembah pada raja segala raja. Aku menghina diri, merayu dan memohon agar dipermudahkan segala kebutuhan hatiku kala ini. Hanya engkau yang maha mengetahui dan tahu apa yang paling sesuai untukku. Pagi itu sang mentari segar memancarkan sinarnya. Nyata keberkatan hari kelahiran baginda masih terasa walaupun sekian lama baginda telah meninggalkkan kita.

Setelah bersalam dengan keluargaku, aku berangkat ke asrama. Bagiku lebih selesa kalau aku menunggu jawapan keluarga Aisyah disamping teman-temanku. Kurang sedikit debaran hatiku jika diselangi dengan senda gurau teman-temanku. Tiba aku di asrama kira-kira jam 8.30 pagi. Suasana asrama lengang, hanya ada sekitar 5 hingga 7 orang saja dari teman-temanku. Semua sedang tidur.

“Ah mungkin mereka letih menghafaz Quran semalam untuk tasmi’ kami esok hari.” getus hati kecilku.

Aku mempersiapkan diriku untuk ke masjid. Daripada aku bersama mereka syahid (dalam erti kata tidur) lebih baik aku menghafal Quran di masjid. Aku memulakan hafalanku di awal juzuk 8. Ada lagi 3 juzuk muqarrar yang perlu aku habiskan dalam masa 6 minggu lagi. Untuk semester ini aku perlu menghabiskan hafalanku sebanyak 5 juzuk selama 14 minggu. Malaupun 14 minggu merupakan masa yang lama, namun semester ini kami berhadapan dengan banyak cuti umum dan menjejaskan tasmi’ Quran kami. Kalau dihitung-hitung tak sampai pun 10 minggu hari kuliah kami semester ini. Aisyah pula kalau tidak silapku berada diawal surah Al-A’raf, setengah juzuk dihadapanku.

Suasana di masjid itu cukup selesa untuk ku menghafaz Quran dengan dindingnya lohong dan tidak berpintu, memudahkan orang ramai untuk singgah dan menunaikan tanggungjawab 5 waktu mereka. Masjid inilah juga yang menjadi nadi utama kuliah Tahfizku. Masjid ini telah melahirkan ratusan hafiz sejak 20 tahun dahulu. Mungkin kerana keberkatan Al-quran yang sering dibaca disini menjadikan ia salah satu masjid yang cukup imarah setiap waktu dan masjid ini juga hampir setiap malam mempunyai kuliah-kuliah agama yang memaut hati setiap pencinta ilmu disini.

Aku memulakan hafalanku dengan istigfar atas dosa-dosaku, selawat keatas junjungan besarku dan surah Al-Fatihah. Masa berlalu dengan begitu pantas, setelah 2 jam aku memerah otakku untuk menghafal semuka Al-Quran aku keletihan dan berehat sekejap. Tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi dengan lagu Mengemis Kasih The Zikr, lagu yang amat-amatku minati.


Tuhan dulu pernah aku menangis simpati Kepada manusia yang alpa jua buta Lalu terheretlah aku dilorong gelisah Luka hati yang berdarah kini jadi kian parah Semalam sudah sampai ke penghujungnya Kisah seribu dukaku harap sudah berlalu Tak ingin lagi ku ulangi kembali Gerak dosa yang menghiris hati Tuhan dosaku mengunung tinggi Tapi rahmatmu melangit luas Harga selautan syukurku Hanyalah setitis nikmatku di bumi Tuhan walau taubat sering ku mungkir Namun pengampunanmu tak pernah bertepi Bila selangkah ku rapat padamu Seribu langkah kau rapat padaku Allah…………

Rupanya mesej dari kakakku. Kak sudah selesai jumpa keluarga Aisyah, Abang duduk kat mana tu? Mak dan abah nak jumpa.

Alhamdulillah, terus aku membalas mesej itu. Abang ada kat masjid ni, mari lah.

Penantian penuh debaran, aku tidak sangka semua ini berlalu dengan begitu cepat. Namun aku masih tertanya-tanya adakah rancanganku untuk berkahwin awal dipersetujui oleh mereka. Semua itu cukup menekankan fikiranku. Sukar bagiku untuk meneruskan hafalan dalam keadaan begini. Aku menapakkan kakiku ke belakang masjid untuk minum air sejuk di Water Cooler. Aku meneguk perlahan-lahan air sejuk itu sehingga habis. Moga-moga air sejuk ini dapat menenangkan sedikit kegusaran hatiku ketika ini.

Tiba-tiba aku terdengar jeritan kecil dari seorang kanak-kanak “Ayah Cik”. Aku terus berpaling.

Itu pasti panggilan dari anak bongsu kakakku Diyana yang berusia 6 tahun. Sudah sampai rupanya mereka. Diyana melambai-lambai dari kereta Nazaria kakakku, dan aku dapat melihat kereta Waja abangku mengikuti dibelakang bersama ibu-bapaku. Ini kali pertama bagi abangku melawatku setelah hampir 9 bulan aku menuntut ilmu disini. Mereka meletakkan kereta disebuah pondok dibahagian belakang masjid. Dalam perasaan yang penuh debaran aku berlari-lari anak menemui keluargaku.

Aku mencium tangan kedua ibu bapaku. Semua adik-beradikku tersenyum melihat telatahku. “Bereh blako doh, alik dia setuju. Cumonyo nak nikoh awal tu tak brapo bulih lagi la. Bukan gapo takut ganggu ngaji. Ayah dia mitok perabis 30juzuk dulu. Abis awal kawin awal. Tapi ayah dia kata boleh runding lagi” kata ayahku dengan nada memujuk dalam loghat pantai timur. 


di petik daripada-http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=2137

11 comments:

Anonymous said...

await yang kuar loghat klate d akhir2 tu.. =)

menarik.. x sabar tunggu yang next episode..

teruskan!

ummuhabibahsulaiman said...

owh..sje nk guna loghat klate..
bley blajar sket..

afiqah said...

cpt smbng ummu

ummuhabibahsulaiman said...

tnggu r ek...
tunggu anti update blog dlu bru ley smbung blik...huhu~

Syahratul-nisa' said...

seriously mmg cm suasana kt kuin..
sdg trpk2 spekah gerangn hafiz & hafizah trsebut..mb seseorg yg dikenali (mnjdikn citer ni brtmbh menarik hehe)

NUR JANNAH said...

mumtaz!

ude syak said...

alang...smbung cpat..huhu..=)

Salhatul Asma Ruslan said...

salam ummu,kisah diri sendiri yg dicover2 ke?

[nur.atiqah.zayadi] said...

atiqahzayadi likes this:)

ummuhabibahsulaiman said...

emm...ni bkn kisah dri sndri...
xde kne mngena dgn yg tlah meninggal dunia apatah lg yg masih hdup...

isma said...

ahlan..ble nk wat smbungan citer ni..lame benar ana mnunggu..